Mengapa bab toharoh(bersuci) dibahaskan dahulu?

Kita mengenal Qadhi Abdul jabbar di dalam artikel http://tanyadrmaza.blogspot.com/2013/01/asas-penting-memahami-mazhab.html yang lalu.

Oleh itu, kita akan bahaskan apa yang qadhi abdul jabbar bahaskan.

Perbahasan pertama

Perbahasan pertama berkaitan bab toharah(bersuci). Mengapa dalam kebanyakan kitab feqah, ditulis tentang bab bersuci dahulu?

Komentar DRMAZA

Kerana, bersuci adalah pintu gerbang untuk masuk kepada ibadah. Di sini, kita melihat dari sisi perbezaan antara rukun dan syarat.

Rukun, ia duduk berada di dalam sesuatu ibadah. Contohnya mengangkat takbir, rukuk dan sujud. Semua perbuatan ini berada di dalam ibadah sembahyang. Maka, ia disebut rukun sembahyang.

Sedangkan syarat, ia adalah perbuatan yang perlu dilakukan sebelum memasuki sesuatu ibadah.  Sebagai contoh, syarat sah sembahyang mesti ada air sembahyang. Jelasnya, air sembahyang itu bukan sembahyang. Sedangkan ia adalah syarat untuk masuk ke dalam sembahyang iaitu sebelum sembahyang.

Berbalik kepada persoalan kita. Mengapa bab toharoh(bersuci) dibahaskan dahulu?

Adakah ia termasuk di dalam rukun atau syarat?

Ya. Bersuci termasuk di dalam syarat sah sembahyang. Sebab bersuci adalah syarat diterimanya sembahyang , haji dan ia juga syarat kepada banyak ibadah wajib dan sunat kita.

Justeru, bab bersuci ini harus dibahas dengan jelas dahulu sebelum kita membahas bab lain.


Apa itu bersuci?

Di dalam mazhab syafie, ditakrifkan kebersihan atau bersuci sebagai:

فِعْلُ مَا تُسْتُباحُ بِهِ الصَّلاة
"fe'lu ma tustabaahu bihis-sholaah" 
Perbuatan(bersuci) yang membolehkan kita sembahyang.


Komentar DRMAZA

Sangat mudah kan? Tidak perlu panjang-panjang menjelaskan, mudah sahaja. Setelah bersuci, baru boleh sembahyang. Bersuci bukan sahaja wudhu ,mandi wajib, atau menghilangkan najis dari pakaian dan tempat ibadah, itu juga termasuk bersuci.

Islam, sangat mengambil berat soal bersuci. Mengapa?

Kerana, inilah beza antara islam dan agama lain. Agama kristian misalnya, sebahagian paderi mereka berkeyakinan bahawa semakin kotor seseorang maka semakin dekat orang itu dengan tuhan.

Bertentangan sekali dengan agama islam. Agama ini, mengajar kita bersuci. Sepertimana Imam Malik ketika beliau mahu mengajar di masjid Nabi Muhammad di Madinah, dikatakan pakaian beliau ketika itu putih segak, bersih. Hal ini menjadi bukti kepada kita bahawa islam sangat mengajar umatnya menjaga kebersihan.

Oleh hal yang demikian, kita dapat melihat inilah beza antara agama yang tuhan turunkan iaitu islam, berbanding agama yang manusia cipta mengikut akal mereka sendiri.